Akibat Obesitas Pada Anak

Akibat Obesitas Pada Anak  – Obesitas dapat mepertinggi resiko terjadinya penyempitan pembuluh darah koroner yang memasok darah ke otot jantung, yang artinya mengurangi oksigen dan menimbulkan kerusakan serta kematian sel-sel otot jantung. Kegemukan dapat mempertinggi resiko terjadinya batu empedu yang dapat menimbulkan peradangan dan penyumbatan saluran empedu. Berat badan yang berlebih, dapat mempengaruhi tekanan tambahan pada sendi-sendi yang menopang beban tubuh.
Hal yang sering terjadi adalah pembentukan tonjolan-tonjolan tulang yang diikuti peradangan sendi lutut, panggul, dan pergelangan kaki.

Akibat Obesitas Pada Anak

Akibat Obesitas Pada Anak

Obesitas Pada Anak

Akibat Obesitas Pada Anak pria dapat menurunkan hormon testosteron dan meningkatkan estrogen yang dapat menyebabkan gangguan seksual dan penyakit degenerasi.

Akibat Obesitas Pada Anak pada anak wanita dapat menyebabkan gangguan menstruasi dan bahkan infertilitas. Kegemukan sering ditandai dengan sakit pada lambung dan peningkatan kadar asam urat. Hal ini menyebabkan terganggunya pencernaan dan nyeri sendi yang biasanya dimulai dari jari-jari kaki atau ibu jari tangan. Obesitas dapat menimbulkan resiko diabetes melitus (kencing manis), yaitu sindrome meningkatnya kadar gula dalam darah yang dapat mengakibatkan komplikasi meliputi hampir ke semua organ tubuh. Delapan puluh persen penderita diabetes adalah orang gemuk.

Akibat Obesitas Pada Anak  dapat meningkatnya resiko terjadinya kanker seperti kanker prostat pada pria, kanker payudara, kanker usus besar, kanker rahim, dan kanker indung telur pada wanita. Penderita obesitas memiliki resiko kematian yang disebabkan oleh penyakit stroke, lebih besar dari orang yang normal. Obesitas dapat menimbulkan terjadinya penyakit kardiovaskuler (stroke, gagal jantung, dan penyakit ginjal). Faktor yang terkait dengan ini adalah menigkatnya kadar kolesterol dan tekanan darah (hipertensi). Jika tidak segera di tangani penyakit itu dapat mengancam jiwa. Nasihat “berhentilah makan sebelum kenyang”, dapat diartikan bahwa makan berlebihan dapat memicu munculnya berbagai penyakit, sehingga akhirnya harus berpantang terhadap berbagai jenis makanan. Banyak orang berprinsip: “makanlah sebanyak-banyaknya selagi ada pesta, dan berhentilah makan enak setelah terserang stroke”

Dampak Negatif Obesitas Pada Anak

Akibat obesitas pada anak selain menimbulkan masalah kesehatan fisik juga akan menyebabkan efek psikis seperti dibawah ini :

  1. Rendah diri dan juga rentan bullying
    Anak-anak yang dengan berat badan normal kebanyakan akan sering mengejek dan juga menggertak teman-temannya dengan berat badan yang berlebihan, sehingga hal ini akan membuat anak-anak dengan kasus obesitas akan merasa hilangnya darga diri dan bisa meningkatkan resiko dari terjadinya depresi serta stress.
  2. Perilaku dan juga masalah pada belajar anak
    Anak dengan kasus obesitas biasanya lebih banyak yang cemas dan juga mengenai keterampilan sosial mereka menjadi lebih buruk dibandingkan dengan anak yang mempunyai berat badan yang normal. Dan pada satu sisi, masalah obesitas pada anak akan menimbulkan anak menjadi terganggu di dalam kelas dan merasa tidak percaya diri lagi.
  3. Depresi
    Depresi akibat rendah diri akan membuat perasaan anak luar biasa putus asa. Anak dengan kasus depresi kemungkinan juga akan mengalami masalah kehilangan minat untuk belajar dengan kegiatan atau aktivitas yang normal misalnya adalah seperti tidur lebih dari waktu biasanya dan lebih banyak menangis. Selain itu, anak dengan kasus depresi biasanya lebih sering menyembunyikan perasaan yang dirasakannya sebagai gantinya datar dan menjadi lebih emosional.

Akibat obesitas pada anak juga bisa menyebabkan beberapa gangguan kesehatan dibawah ini :

  1. Penyakit diabetes melitus tipe 2
    Penyakit diabete smelitus tipe 2 yang dialami oleh anak-anak merupakan salah satu keadaan yang kronis yang berpengaruh pada cara tubuh anak dalam mencerna gula atau juga glukosa. Diabetes tipe 2 sebagian besar diakibatkan karena pola makan yang kurang baik, dan bisa kekmbali normal lagi jika makanan yang dikonsumsinya sehat serta rajin melakukan olahraga.
  2. Sindrom metabolik
    Sindrom metabolik bukan suatu penyakit itu sendiri, namun melainkan adalah sekelompok gangguan kesehatan yang membuat anak beresiko dalam mengalami serangan penyakit jantung, penyakit diabetes dan juga gangguan kesehatan yang lain. Hal ini juga termasuk dalam suatu tekanan darah tinggi, gula darah yang tinggi, kolesterol yang tinggi dan juga terjadinya kelebihan pada lemak perut.
  3. Kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi
    Obesitas pada anak akan berakibat pada tekanan darah tinggi atau juga mengalami kolesterol tinggi jika mempunyai pola makan yang tidak baik dan tidak sehat. Faktor-faktor yang seperti inilah yang bisa membuat kontribusi dari penumpukan pada plak di dalam arteri. Plak yang bisa menyebabkan terjadinya arteri akan semakin mengalami penyempitan dan kemudian akan berubah menjadi keras yang bisa menyebabkan serangan pada penyakit jantung atau penyakit stroke di masa mendatang.
  4. Penyakit asma dan gangguan saluran pencernaan yang lain
    Berat badan yang berlebihan atau obesitas akan menyebabkan masalah terjadinya perkembangan serta gangguan pada kesehatan paru-paru anak yang pada akhirnya menimbulkan masalah penyakit asma atau juga gangguan saluran pencernaan yang lain.
  5. Sleep apnea atau gangguan tidur
    Sleep apnea merupakan salah satu keadaan yang membuat anak mengalami tidur mendengkur atau juga saluran pernapasan anak yang tidak normal saat sedang tidur. Ini adalah salah satu bentuk komplikasi yang terjadi sebagai salah satu akibat dari terjadinya obesitas. Dan perhatikanlah masalah pada saluran pernapasan anak Anda saat anak sedang tidur.

Akibat Obesitas Pada Anak


=====================================

>>> Abecell Untuk Pengobatan Obesitas Pada Anak, Remaja dan Dewasa, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>