Kegemukan Obesitas

Kegemukan Obesitas  – Memiliki bentuk tubuh yang ideal pasti menjadi dambaan setiap orang, terlebih bagi para wanita. Bukan hanya karena enak dipandang, tetapi bagi orang yang memiliki tubuh langsing akan banyak mendapatkan kemudahan dalam memilih pakaian dan kelincahan bergerak dibandingkan dengan orang bertubuh gemuk. Kemudian, kalau anda tidak lagi bersemangat, tubuh terasa tidak segar, padahal anda baru saja bangun, artinya tubuh anda sedang memberikan sinyal bahwa kondisi anda secara fisik mulai terusik. Pasti ada sesuatu yang tidak beres didalam tubuh anda. Menurunnya daya tahan tubuh ini dapat disebabkan oleh pola hidup yang tidak sehat. Rupanya prinsip ekonomi “pemasukan harus lebih besar dari pengeluaran” bukan lagi menjadi dalil yang penting dalam urusan berat badan.

Kegemukan Obesitas

Kegemukan Obesitas

Kegemukan Obesitas

Dulu, orang kurus dibilang penyakitan dan yang gemuk di bilang sehat, bahkan dapat meningkatkan prestise seseorang. Sehingga banyak ibu-ibu merasa gemas kalau melihat anak yang gemuk. Kegemukan Obesitas sering dilambangkan sebagai pertanda kehidupannya sudah mamkur, dan tidak lagi memiliki beban pikiran. Anggapan tersebut tentu saja keliru, karena yang namanya kegemukan ternyata dapat menimbulkan banyak masalah. Anda yang bertubuh gemuk dengan perut membuncit (bukan karena hamil), barangkali adalah orang yang lahir di zaman yang salah. Berdasarkan hasil penelitian, tubuh gemuk dengan perut buncit mengindikasikan bahwa yang bersangkutan memiliki masalah dengan kolesterol dan beresiko terkena berbagai penyakit diabetes, serangan jantung, dan penyakit stroke.

Tubuh gemuk sebenarnya bukanlah akibat dari jumlah asupan makanan yang berlebihan saja, tapi juga karena kurang berolahraga dan beraktivitas, serta pola konsumsi sehari-hari yang tidak tepat. Kegemukan Obesitas dapat menjadi penyebab timbulnya beberapa penyakit, antara lain terganggunya pembuluh darah, melemahnya persendian, terutama di lutut.

Memang tubuh kita memerlukan energi untuk menunjang semua aktivitas yang kita lakukan. Energi tersebut diperoleh dari makanan yang kita konsumsi. Untuk mendapatkan berat badan yang ideal kita perlu menjaga keseimbangan pemasukan dan pengeluaran energi. Apabila terjadi kelebihan energi, dengan kata lain aktivitas tidak seimbang dengan banyaknya makanan yang di konsumsi, maka kelebihan energi tersebut akan disimpan dalam tubuh sebagai jaringan lemak.

Kegemukan obesitas pada anak yang terjadi memberikan efek kurang baik yang bisa menyebabkan tidur mengalami gangguan. Menurut salah satu ahli paru, lemak yang berlebihan jumlahnya di dalam perut bisa mendorong paru untuk bekerja menjadi lebih berat saat dalam keadaan tidur. Timbunan dari lemak yang ada pada sekitar tenggorokan bisa membuat jalan keluar udara menjadi berkurang disaat sedang posisi berbaring. Dan susahnya bernapas di malam hari atau mengalami sesak nafas kemungkinan memunculkan masalah tidur mendengkur atau tidur ngorok. Sekitar 40 persen kasus kegemukan obesitas pada orang dewasa yang suka mendengkur di malam hari sudah tertolong dengan cara mengatasi masalah obesitas yang dialaminya.

Gejala Obesitas

Salah satu penelitian yang dilakukan sudah membuktikan sekitar 19 pria yang mendengkur atau mengorok gejala mendengkurnya berkurang hanya dengan cara mengurangi 7 on berat badannya. Dan sementara itu, pengurangan dari berat badan sampai mencapai paling tidak 16 pon yang membuat pria menjadi lebih terbebas dari masalah tidur mendengkur. Menurut salah satu penelitian dari penimbunan lemak yang terjadi pada daerah pinggang akan memicu terjadinya penyakit kanker payudara, dan selain itu juga beresiko terkena penyakit kanker 9 kali lebih besar dibandingkan dengan wanita yang mempunyai berat badan normal.

Selain itu kegemukan obesitas pada anak juga menyebabkan kelainan pada lemak di dalam darah. Dan sekitar 17,9 persen anak yang mengalami kegemukan di Jepang mempunyai kadar kolesterol yang jumlahnya diatas 200 miligram serta sekitar 10 persen dengan kadar trigliserida yang minimalnya adalah 160 gram. Pada masalah kegemukan obesitas pada anak dengan kadar kolesterol dan trigliserida yang cenderung lebih berkorelasi pada nilai yang tinggi diatas jumlah normal, dan hal ini juga sangat beresiko bisa mengakibatkan terjadinya serangan penyakit salah satunya adalah penyakit jantung coroner.

Pengobatan pada kegemukan obesitas pada anak untuk membantu menurunkan berat badan atau juga dengan cara mempertahankan berat badan anak agar bisa mencapai keadaan normal. Umumnya target dari cara menurunkan berat badan yang lebih dianjurkan pada tahap yang pertama adalah hanya sekitar 10 persen dari berat badan yang terhitung selama 6 bulan. Dan penurunan pada berat badan yang sangat dianjurkan sekitar 0,5-1 kg dalam setiap minggunya.

Cara Mengatasi Obesitas

Kegemukan atau obesitas pada anak dengan menurunkan berat badan yang berlebihan sebaiknya tidak dianjurkan, dan disamping karena bisa memunculkan masalah gangguan kesehatan, misalnya adalah seperti kasus dibawah ini :

  1. Sindroma malabsorbsi
  2. Penyakit osteoporosis
  3. Ileus aralytik
  4. Stress yang terjadi secara berkepanjangan.

Umumnya hal ini terjadi tidak tahan lama. Pengobatan yang sangat dianjurkan untuk kegemukan obesitas pada anak adalah dengan modifikasi diet, peningkatan aktivitas fisik dan juga pola perilaku yang harus dirubah. Pemberian dari obat obesitas dan juga melakukan terapi akupuntur secara alami yang bisa menjadi lebih cepat untuk membantu cara menurunkan berat badan untuk penderita kegemukan obesitas pada anak yang bisa beresiko lebih tinggi yakni adalah penderita dnegan kasus IMT 25-29,9 atau juga pada penderita dengan kasus lingkar pinggang yang ukurannya lebih normal.

Kegemukan Obesitas


=====================================

>>> Obat Herbal Untuk Pengobatan Obesitas Pada Anak, Remaja dan Dewasa, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Obesitas Pada Anak and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *