Mengatasi Obesitas Pada Anak

Mengatasi Obesitas Anak РDalam mengatasi permasalahan kegemukan pada anak, orangtua tetap harus menjadi pendukung  utama di bantu oleh petugas kesehatan dan ahli gizi. Ini karena orangtua berperan besar dalam mengendalikan aktivitas dan mendukung prubahan gaya hidup anak supaya lebih sehat. Kenali perasaan anak dan berikan dukungan, bukan dengan menekan anak. Pastikan anak tahu bahwa orangtua mencintainya dalam kondisi apapun.

Obesitas Pada Anak

Biasanya dalam Mengatasi Obesitas pada Anak atau remaja, target di fokuskan untuk memperlambat peningkatan berat badan atau mempertahankan berat yang telah ada, bukannya menurunkan. Ini karena anak masih dalam pertumbuhan, sehingga diharapkan penurunan berat badan terjadi secara bertahap seiring dengan waktu. Ini akan mencegah anak obesitas menjadi obesitas pada masa dewasanya. Agar target ini tercapai maka perlu keterlibatan seluruh keluarga dalam jangka panjang. Dengan seluruh anggota keluarga yang mendukung maka gaya hidup anak menjadi lebih sehat, dengan mencontoh anggota keluarga yang lain.

Mengatasi Obesitas Pada Anak

Mengatasi Obesitas Pada Anak

  • Aktifitas fisik
    Membatasi waktu menonton televisi, bermain game atauy komputer akan mendorong anak untuk lebih banyak bermain atau beraktifitas sesuai dengan minatnya, seperti berenang, bersepeda, bermain sepatu roda, dll. Ini juga menjauhkan anak dari mengemil dan minum-minuman ringan sambil bersantai. Apalagi jika aktifitas dilakukan bersama anak keluarga, anak juga akan meniru orangtuanya dalam beraktifitas. Tapi jangan paksakan anak bila ia merasa malu dan tidak nyaman dengan aktifitas tertentu. Pastikan kegiatan diikuti sesuai dengan usia anak dan ingatkan untuk banyak minum selama beraktifitas.
  • Pengaturan diet
    Difik anak untuk memahami kebutuhan nutrisi dan makanan. Untuk hal lain, dapat dibantu oleh seorang ahli gizi. Libatkan anak dalam mempersiapkan makanan dan berbelanja, dan jangan memaksakan makanan kepada anak. Biarkan ia memilih sendiri, sambil dibimbing agar anak memakan makanan yang bervariasi.
    Makan bersama keluarga dan makan secara perlahan dapat membantu anak sehingga makan lebih menyenangkan. Anak juga tidak boleh di larangmakan makanan ringan, dalam jumlah terkontrol terutama saat berada di pesta dan acara-acara sosial lainnya.
  • Makanan ringan dan makanan sehari-hari
    Makanan yang sehat seperti gandum utuh, sayur mayur dan buah-buahan sangat penting untuk menjaga nutrisi anak. Gunakan susu yang rendah lemak, dan sebaiknya masak sendiri, terutama makanan cepat saji.

Mengatasi masalah obesitas pada anak memang susah-susah gampang, namun dengan semangat dan dukungan pada anak, hal ini bukan tidak mungkin tercapai. Yang terpenting anak tetap mendapatkan nutrisi yang cukup melalui makanan yang bervariasim dan mengandung kalori dalam jumlah cukup untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan yang sehat. Terutama di dukung oleh orangtua dalam mengatasi stress emosional dan meningkatkan rasa percaya diri anak.

Cara Mencegah Obesitas Pada Anak

Cara terbaik menurunkan pravalensi obesitas, adalah dengan cara pencegahan. Orangtua harus memahami bahwa memberikan makanan dengan botol atau ASI pada bayi bisa berlebihan, walau kelebihan asupan makanan lebih sering ditemukan pada bayi yang diberi makanan dengan botol. Orangtua harus menghargai selera makan anak, dan harus mengerti bahwa anak tidak harus menghabiskan isi botol.

Secara teori cara mengatasi obesitas pada anak adalah dengan mengendalikan berat badan dan penurunan massa indeks tubuh dengan aman dan efektif. Juga, harus mencegah komplikasi jangka panjang yang biasa terjadi pada mereka misalnya penyakit jantung, penyakit diabetes, penyakit hipertensi dan lainnya. Namun cara menurunkan berat badan tidak akan berhasil tanpa keterlibatan seluruh anggota keluarga. Dan pengobatan yang sukses, sering  membutuhkan perubahan pola makan pada keluarga.

Prinsip dari tata laksana obesitas pada anak berbeda dengan dewasa karena harus mempertimbangkan faktor tumbuh kembang. Pada anak jumlah asupan makanan tidak dikurangi, Tapi, komposisi makanan di atur agar tercipta menu yang sehat. Kemudian meningkatkan aktivitas fisik dengan membatasi aktivitas pasif seperti menonton televisi , bermain komputer atau playstation.

Diet ketat tidak baik bagi anak-anak dan remaja yang sedang masa pertumbuhan. Anak-anak dan remaja masih membutuhkan nutrisi yang baik bagi perkembangan tubuh mereka. Ketika mereka melakukan diet ketat banyak anak-anak dan remaja yang tidak mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk perkembangannya. Hal itu terutama terjadi pada remaja putri, yang menginginkan tubun indah (langsing). Mereka bisa mati-matian mengurangi makan, sehingga banyak yang justru mengalami kekurangan gizi, seperti zat besi yang sangat dibutuhkan tubuh mereka.

Mengatasi Obesitas Anak tidak akan berhasil tanpa keterlibatan seluruh anggota keluarga. Penanganan pada anak harus melibatkan orang-orang yang sehari-hari di sekitar anak tersebut, seperti orang-orang di lingkungan sekolah, keluarga dan teman bermain. Karena umumnya anak akan mengikuti kebiasaan keluarganya dan lingkungannya. Jika sang ayah atau ibunya senang ngemil, anaknya ototmatis akan gemar ngemil.

Penting untuk menjaga berat badan dan untuk mendistribusikan kembali lemak dalam tubuh menjadi otot. Ini adalah bagian penting program penurunan berat badan. Rekomendasi latihan awal, harus dimulai dengan yang sederhana. Latihan dapat ditingkatkan secara perlahan, untuk menghindari kemungkinan adanya kehilangan semangat. Aktivitas fisik per hari cukup dilakukan 25-30 menit. Apa pun jenis latihannya anak sebaiknya dapat melakukannya selama hari-hari sekolah.

Mengatasi Obesitas Pada Anak


=====================================

>>> Obat Herbal Untuk Pengobatan Obesitas Pada Anak, Remaja dan Dewasa, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Obesitas Pada Anak and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *