Penyebab Obesitas

Selama ini faktor yang-faktor yang di anggap sebagai penyebab obesitas antara lain, pola makan yang tidak seimbang dengan kebutuhan tubuh, kurang berolahraga, cara mengelola stres yang tidak tepat, kelainan metabolisme, dan faktor genetika.
Perlu diingat bahwa makanan yang kita konsumsi akan di cerna dan di metabolisasi. Hasilnya bisa menjadi nutrisi yang berguna bagi tubuh atau justru menjadi racun karena enzim pencernaan yang berfungsi menguraikan zat makanan dan mempermudah nutrisi terserap dalam darah tdidak bekerja optimal.
Metabolisme yang tidak sempurna inilah yang dapat menyebabkan kadar kolesterol tidak normal dan berat badan menjadi berlebih.
Obesitas terjadi karena ketidakseimbangan energi dimana asupan energi lebih besar dari energi yang dikeluarkan.Konsumsi makanan pada orang gemuk selalu melebihi kebutuhan tubuh, sedangkan penggunaan energinya rendah. Itulah yang mneyebabkan jaringan lemak menumpuk dan tubuh menjadi melar ke samping.

Terlebih untuk orang kantoran dan ibu rumah tangga yang jarang bergerak. Mereka lebih menuruti “keinginan mulutnya”, daripada “kebutuhan tubuhnya”. Orang bertubuh gemuk menjadi tidak lincah dan terkesan lamban. Padahal penampilan dan tren mode saat ini sangat mengagumi bentuk tubuh yang sehat dan langsing, sehingga orang gemuk akan kesulitan mencarai pakaian.

Kegemukan bisa mengakibatkan penampilan jadi kurang serasi, kurang luwes, dan kurang percaya diri.

Makanan yang dikonsumsi biasanya terlalu banyak mengandung gula, garam, bahan pengawet, protein, lemak hewani dan kandungan kolesterol tinggi serta kurang mendapatkan nutrisi alami.
Makanan yang di konsumsi hanya sedikit yang mengandung air dan vitamin, protein nabati, garam mineral, lemak nabati, zat asam amino esensial, serat, dan zat hijau-hijauan.
Jenis makanan inilah yang mengakibatkan orang menjadi gemuk dan dari kegemukan ini muncul berbagai macam penyakit.

Mengonsumsi junk food direstoran cepat saji, adalah salah satu sumbernya. Disebut junk food jika kandungan nutrisinya sangat rendah atau kalorinya terlalu tinggi dan hanya mengandalkan rasa yang enak. Umumnya yang termasuk dalam golongan junk food (makanan sampah) adalah makanan berkadar garam tinggi, bergula tinggi, berlemak tinggi, menggunakan bahan tambahan sebagai penyedap rasa dan zat pewarna sedangkan kandungan nutrisi lainnya tipis, seperti protein, vitamin dan mineral. Junk food lebih mengutamakan cita rasa dan penampilan luar yang lebih menarik, sedangkan nilai gizinya terabaikan.


=====================================

>>> Abecell Untuk Pengobatan Obesitas Pada Anak, Remaja dan Dewasa, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Obesitas Pada Anak and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>